Kamis, 29 September 2011

Jam Kuliah Kosong

Kisah ini kira-kira sudah empat tahun yang lalu, tapi masih suka kebayang dengan jelas kejadian di siang hari itu. Aku kuliah di PTS di Kota Malang, kebetulan emang rumah aku di Malang, dan banyak temen-temenku yang nggak berasal dari Malang nge-kost di sekitar tempat kuliah. Di sekitar Kerto-kertoan daerah Ketawang Gede.

Lumayan, kalo nggak ada dosennya, bisa numpang ngaso dan tidur. Satu lagi, bisa dihitung di Malang, mahasiswa yang kalo kuliah pake seragam, bukan seragam model taruna, tapi harus berpakaian rapih terus selama kuliah. Malah yang banyak menerapkan aturan ini adalah lembaga kursus atau program Diploma.

Temen-temen kuliah aku juga rata-rata anak yang baik-baik. Jumlah cewek ama cowok dalam satu kelas berimbang. Kelas nggak terlalu besar dan yang paling enak, kuliahnya nggak berat dan nggak terlalu ngoyo kayak kuliah-kuliah di jurusan lain. Semua berjalan normal dan seperti biasanya. Para cowoknya tampil apa adanya, everyone look very straight. Ada yang memang ganteng, atau berbody lumayan, termasuk yang good looking! Sampai pada suatu hari.....!

Masih jam sepuluh pagi, nanti siang ada kuliah jam satu, dosen yang jam sepuluh pagi nggak masuk, jadi, ada jeda waktu 3 jam kurang lebih buat main. Mau ding-dong atau bilyard, biasanya malah bikin males dan gak balik lagi ke kampus. Ya udah! Akhirnya aku, Yusak ama Danang pergi numpang ngaso di kost-nya Danang. Lumayanlah, agak luas, diatas, dan cuman satu kamar doang, mana kamarnya Danang rapi banget, sampe takjub ada cowok serapi ini.
Kita bertiga mulai deh, bertebaran di tempat tidur dan dilantai sambil ngobrol ngalur ngidul, dengerin radio, ngemil.

Aku nyeletuk "Tanganku kaku nih, kemarin abis praktikum, kayaknya keselo". "Mana yang keselo" kata Danang. " Nih sebelah kiri, dari lengan sampe pundak rasanya kaku bener!" jawabku. Danang langsung aja mijitin tangan aku, sambil terus ngobrol.
"Pijitan kamu enak juga, Nang" kataku, "lanjutin aja ke pundak sekalian"
"Buka deh, baju kamu, ntar lecek !" jawab Danang, yang emang bener pijitannya enak banget!
"Gila kamu, ntar Yusak terangsang dah, mampus aku!" Kataku bergurau.
"Busyet, sama-sama cowok aja takut!" Yusak nyahutin.
Posisi aku saat itu antara Yusak dan Danang, Yusak ada dikanan aku, nyender ke tembok, terus Danang mijitin tangan kiri aku.

"Takut sih kagak, Yus, aku cuman pake kolor doang juga berani, telanjang bulat pun berani aku, sapa takut" jawab aku.
"Ayoh, taruhan!" Yusak ama Danang hampir bersamaan nyahutin " Kalo kamu berani pake kolor doang, top dah !"
"Lah taruhannya apaan?Aku sih berani aja, kalo aku berani, ntar kamu berdua harus telanjang bulat di depan aku!" kesempatan, aku tantang aja sekalian. Padahal, hari itu aku cuman pake celana dalem yang tipis banget, apalagi lapisan depannya sobek, trus emang udah lama dipake en sering dicuci, jadi kainnya udah tipis, mana Mini String Bikini lagi. Nekat aja dah..
Yusak dan Danang saling ngeliat "Sapa takut !!!!!"

"Dan aku juga harus dipijit!" tantang aku lagi. "Jadi !" jawab Danang.
Jadi, aku buka deh kemeja aku, diliatin sama dua temen aku. Terus aku buka celana panjang aku. Titit aku belum tegang, baru setengah tegang, cuman ngebayang banget ! "Gile, celana apa celana tuh" kata Yusak
"Sekarang pijitin aku" kata aku "Nang, kamu ditangan , Yus, kamu dikaki....aku menang taruhankan" Kata aku sambil berbaring telentang.
Dua temen aku, nurut sambil ngomong "Sialan, aku kira nggak berani, kamu " kata Yusak, Danang malah ngomong "Lu gila, Al, celana tipis banget, nerawang itu !"
Aku senyum doang, mereka bedua udah mau mijitin aku, lumayan, pegel ilang gratis !
Pas mereka mau mulai, aku ngomong "eiit, telanjang dulu kamu bedua, janjinya kan gitu!"
"Gila, kamu.....pake celana dalem aja !" bedua mulai protes.

"Nggak bisa, taruhannya tadi kan begitu" kataku sengit.
Mulai deh, mereka berdua pada lepas baju. Danang, orangnya putih, kontolnya lumayan dalam keadaan nggak ngaceng, dan disunat, bulu jembutnya biasa aja, dan rapih sekitar pangkal kontolnya. Yusak, sawo matang, kontolnya juga lumayan gede, dengan jembut yang lebat. "Ayo terusin pijit !" Perintahku.
Danang mijitin tangan aku, tangan aku pas berada dibawah bijinya, dia setengah berlutut. Sementara Yusak, ada di kaki aku, dua-dua bersungut-sungut, tapi masih sambil mijetin aku.
Siapa juga yang tahan, dipijit dua laki-laki telanjang bulat. Nggak berapa lama, kontol aku mulai bangun, alurnya, bentuknya keliatan jelas nerawang di celana dalem aku yang cuman selembar tipis kain putih.

Aku belingsatan, karena terangsang dengan temenku sendiri. Aku rasakan Danang mijitnya mulai ngaco, ke arah dada, lalu aku intip kontolnya mulai bangun.
Loh?
Kok?
Apakah?
Apakah Danang..??

Belum sempat pikiranku terlampau jauh menerawang. Tiba-tiba, Danang tengkurap, dengan kontolnya pas ada di tangan aku, dan mulutnya pas ngenyot putting susu aku. Aku terus terang kaget, dengan kontol Danang di tangan kiri aku, dan tetek aku dikenyot,dengan nafsu. Belum ilang kaget aku, berasa celana dalem aku ditarik dan dilepas, terus kontol aku yang emang udah tegang berasa hangat. Aku mengerang keenakan dan aku angkat kepala aku dan ngeliat Yusak sudah ngenyot dan ngulum kontol aku. Siapa nyangka? Mata kuliah kosong, malah asik bertiga.
"Hei..kalian rupanya gay juga yah"tanyaku.
"Udah deh, ga usah ngaco ngomongnya. Sapa juga yang gay, Sapa juga yang homo",Danang sengit nmenjawab.
"Lah ini. Kok bisa cowok sama cowok",aku tergagap.
"Emang having fun sesama cowok harus jadi gay?"timpal Yusak.
"Udah biasa lagi, di kota besar. Kalo sekedar buang hajat nyemprotin sperma, kita saling bantu antar cowok. Ga harus jadi gay",balas Danang.
"Daripada ama cewek bikin hamil. Mending just fun ajah ama cowok. Asal bisa jaga mulut",sambung Yusak.
"Ooooh.."Aku terbengong.

Udah deh, akhirnya aku mainin kontolnya Danang, aku kocokin kontolnya. Kaki aku juga gosok-gosok ke kontolnya Yusak. Nggak lama, aku udah ngenyot kontolnya Yusak, Yusak ngenyot kontol Danang, dan Danang ngenyot kontol aku. Pokoknya semua ngerasain kontolnya yang lain.
Aku berdiri, ngangkang, Yusak ngenyot kontol aku, Danang jilatin biji dan selangkangan aku, terus gantian, semua gaya kita cobain. Sampe, Danang lagi telentang, aku ada di dadanya, kontol aku aku gosokin ke putingnya, trus ke perut putihnya. Ada sensasi aneh saat kulit perut yang lembut itu mengesek kontolku. Lalu Danang merangkul dan mendekapku. Ups..kurasakan kehangatan dan sensasi saat kedua kontol kami saling beradu. Terjadilah adegan full body contact sesama dua cowok. Sementara Yusak berada di atas kami berdua, sambil megang kontolnya sendiri trus dikocok kocok.

Lalu Danang menarik badan Yusak hingga kamipun bergumul gumul. Sesekali diiringi dengan saling mengocok dan saling mengulum kontol lawan masing-masing. Dijilat jilatnya juga buah pelerku oleh mereka secara bergantian. Akupun demikian, kukenyoti biji peler Danang, sesekali kepala kontolnya aku jilat jilat sambil kuselingi dengan kocokan kocokan oleh jari jariku.
Danang dan Yusak lalu saling tumpang tindih dan bergesekan seperti yang kulakukan tadi. Tetapi kali ini, paha Danang dibuka dan menjepit batang kontol Yusak yang menusuk nusuk. Lalu Yusak yang berada di atasnya bergerak gerak seolah olah sedang mengentot sela sela lipatan paha Danang. Lama mereka melakukan itu sambil sesekali saling mencium dan merangsang leher masing masing. "Aduhhh..aku kayaknya cepet keluar kalo begini", ujar Yusak.

Lalu Danang berdiri dan diikuti Yusak. Danang akhirnya mengambil posisi jongkok sambil meraih kontol Yusak, lalu diisep isepnya hingga batang kontol Yusak ludes ternggelam semua. Kepala kontol itu dimain mainkannya dengan ujung lidahnya. Sesekali tangannya mengocok batang kontol Yusak. Sementara Yusak agak membungkuk mengocok kocok kontol Danang. Lama mereka melakukan itu diiringi desisan dari mulut masing masing. Tiba tiba mereka berdua berdiri dan masing masing mengocok kontolnya masing masing. Tau-tau, mereka berdua pada ngerang keenakan "Ah......agh......aahhhhh....yess... yess...", diikuti dengan basahnya punggung dan pantat aku oleh peju mereka bedua yang banyak banget.

Denger erangan dan semprotan gitu, langsung aja aku juga merasakan klimaks. Aku secara refleks berdiri di depan Danang yang terduduk lemas. Badanku mengejang dan kaku. Kocokan tanganku pada kontolku juga semakin cepat, hingga kontolku panas berdenyut denyut. Tau-tau cret-cret-cret, pejuku ngecret banyak banget ke muka , leher dan dada Danang.
Betiga, kami tergeletak kecapean. Kita liat-liatan, trus ketawa ngakak bareng. "Hua..ha…ha…ha….."

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Copyright © 2012 GAY INDO STORY. All rights reserved.